• PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
      PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
    • PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
      PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
    • PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
      PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
    • PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA
      PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – 5 Negara yang Sudah Legalkan Penggunaan Ganja Sebelum Malaysia

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Penggunaan ganja, apakah masuk dalam kategori narkoba, menjadi topik perdebatan politik dan sosial selama beberapa dekade.

Banyak yang menyebut ganja sebagai sihir dan yang lain menyebutnya ancaman.

Ada beberapa negara yang sangat melarang penggunaan dan penjualan ganja. Namun, ada juga yang mengizinkan penggunaannya, seperti Malaysia yang menjadi negara terbaru melegalkan penggunaanya di bidang kesehatan dan pengobatan.

Lalu, negara mana saja yang sebelumnya pernah melegalkan ganja untuk tujuan rekreasi maupun kesehatan? Berikut dikutip dari laman indiatimes, Senin (15/11/2021):


1. Uruguay

Negara yang terletak di Amerika Selatan ini menjadi salah satu negara pertama di dunia yang melegalkan penggunaan ganja untuk tujuan rekreasi, pada tahun 2013.

Orang-orang, di atas 18 tahun hanya perlu memastikan bahwa mereka secara resmi mendaftar ke pemerintah sebelum terlibat dalam pembelian, penjualan, atau apa pun.

 
2. Kanada

Di Kanada, konsumsi ganja dilegalkan oleh hukum untuk tujuan rekreasi dan pengobatan. Orang yang berusia 18 tahun atau lebih secara hukum diperbolehkan memiliki hingga 30 gram ganja dalam bentuk kering atau tidak kering.

Orang-orang juga diperbolehkan menanam hingga empat tanaman ganja di rumah dari bibit legal. Namun, Anda hanya dapat membeli ganja dari pengecer berlisensi dan produsen berlisensi federal.

 
3. Belanda

Di Belanda, membawa pulang ganja tidak legal, tetapi Anda dapat menikmatinya di kedai kopi. Anda akan menemukan ganja yang tergambar dinding kedai kopi di negara tersebut.

Hanya warga negara Belanda yang diizinkan untuk membeli ganja.

 
4. Afrika Selatan

Di Afrika Selatan, konsumsi dan kepemilikan ganja didekriminalisasi oleh hukum pada tahun 2018. Namun, penggunaan ruang di luar tempat tinggal pribadi untuk penjualan dan konsumsi ganja masih dilarang oleh hukum.

Pada Agustus 2021, pemerintah Afrika Selatan meluncurkan rencana induk yang bertujuan untuk memanfaatkan industri ganja senilai 28 miliar rand ($ 1,9 miliar) yang berpotensi menciptakan sebanyak 25.000 pekerjaan dan membantu menarik investasi asing.

 

5. Spanyol

Anda diperbolehkan untuk menggunakan ganja tanpa denda atau sanksi hukum dalam bentuk apa pun. Selama Anda mengkonsumsinya secara privasi di rumah atau di properti pribadi.

Sementara konsumsi ganja di ruang publik secara teknis ilegal, pembelian dari klub ganja Spanyol adalah pengecualian.

Klub-klub ini juga tempat konsumen membeli ganja. Keanggotaan hanya terbuka untuk warga negara Spanyol.

 

 

 
PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – PJL

Bookmark the permalink.

Comments are closed.